Tabuik, you make Pariaman becomes this crowded :)

Hanya satu kata yang bisa gue pake buat ngegambarin situasi kota tempat tinggal gue selama lebih kurang 10 tahun ini : RAME !!!

Berhubung sejak kamis minggu kemaren udah dibuka pesta anak nagari buat nyambut yang namanya ‘Tabuik’, for you who don not know this event,kindly check this out TABUIK πŸ™‚

Ini yang bernama Tabuik,

Ini pas lagi acara ‘Hoyak Tabuik’-nya πŸ™‚

This is the one that I get to see everyday πŸ™‚

Ngga tau kenapa, tadi pas liat pertunjukkan di lapangan merdeka, lagi nampilin nyanyi tradisional, gue merasa bener-bener jadi orang yang ngga ngehargain festival tradisional gue sendiri :(. Udah berapa sering gue sama sekali ngga pengen terlibat dengan hiruk-pikuk perayaan Tabuik dengan alasan ngga suka keramaian. Resikonya sih emang itu, kalo lo pengen ngeliat dari deket, otomatis mesti berdiri sampe pegel, keringetan dan desek-desekan. Kalo lo emang brave enough, buat desek-desekan di tepi pantai ( gue pernah hampir jatoh ), dan merangsek ke garis terdepan pas Tabuik dibuang di Pantai Gandoriah, lo bakal dapet sedikit bagian dari Tabuik itu yang KATANYA bertuah, bisa ngedatengin keberuntungan. Tabuik mungkin jadi satu-satunya festival di Pariaman yang dikenal di seantero Indonesia, ato mungkin Dunia ? gue ngga tau juga γ…‘γ…‘a. Masih inget ketika gue masih berwujud anak kecil, tiap tahun hampir selalu nyempetin datang buat liat Tabuik dan lo tau betapa kasiannya gue ngeliat beberapa orang yang rumahnya jauh dari Pariaman rebutan angkot ato angdes ato bus buat pulang, bersyukur rumah gue masih deket ama venue-nya. Besok, gue pun ngga bakal dapet kesempatan buat ngeliat itu simbol buraq lagi; ikutan jadi panitia di kampus.Semoga tahun depan gue masih ada kesempatan buat ngeliat festival ini πŸ™‚

Pariaman tadanga langang, batabuik mangkonyo rami ~

HOYAK TABUIK !!!